Busi Iridium Tak Selamanya Bagus Buat Motor Harian

Masih dari Jogja bro…..

Kali ini ane mencoba melihat hasil pemakaian busi iridium yang udah ane pasang kira-kira 3 bulan yang lalu di Supra X 125 standar.

Motor Supra 125 ini biasa di pake ayah ane

supra x 125


Dulu pas Si Supra ane pasang busi iridium, ane berharap tarikan makin bagus, makin irit dan makin enaklah pokok’nya.

Namun ketika awal-awal ane pake kok terasa getarannya lebih gila dari biasanya..

Ah.. ane pikir karna motor belum terbiasa aja…
Lalu selanjutnya motor dipake ama empunya sampe hari ini ane eksekusi businya.

Langsung deh buka busi pake tool kit bawaan…

tool kit

Lepas baut cover engine aja lalu buka busi pake kunci busi + obeng tanpa harus lepas sayap.

Gampang kok.

buka busi supra

Pas tadi ane cek, buka busi… kok busi kelihatan hitam.. beda dengan kondisi busi standar bawa’an.

Busi iridium yang di pake pun dengan kode seperti standar, jadi misal terjadi perbedaan kondisi busi bukan karna salah kode busi.

komparasi busi

 

Buat yang mau pasang busi Iridium… sebaiknya tanya-tanya dulu deh ama ahlinya.

Apalagi buat motor harian seperti Supra 125  dengan kompresi 9 : 1 yang banyak orang bilang irit ini.

Jadi apa yang kita beli gak mubazir, tau sendirilah harga busi Iridium ini mahal….

Soooooooooooo…. ini adalah kondisi pada Supra 125 ane, mungkin hasil bisa berbeda pada motor Supra 125 lainnya.

Akhirnya busi ane kembali pake standar dan motor kembali enak….

 

Semoga membantu.

Advertisements

22 thoughts on “Busi Iridium Tak Selamanya Bagus Buat Motor Harian”

  1. Trus mending pake busi standar tp dibagusin kelistrikannya gitu? Soalnya ane kepikiran mo ganti juga busi thunder ane. Kayanya pembakarannya kurang bagus,kluaran knalpotnya bau banget (dibanding revo 110) bikin pusing kalo klamaan (>3menit) manasin didepan rumah.

  2. sama!!!
    supri ane ta kasih busi iridium hasil sisa dari pario 125 fi yang udah ngempozs,,,
    emang masih bisa dipake, cuma dilihat dari businya ko item.
    mau ta balikin lagi ke standar lagi achhh.
    mubazir mubazir! !!!
    ( dipake di mongtor pario bertahan cuma 4000 km! selebihnya NGEMPOZHHHH)

  3. itu busi iridium harian atau buat racing…
    tak pake di mio …. kata sodara ini motor maunya ngebut aja… tarikan awal maknyus.. sering bikin kaget..

  4. mending kalo mesin standar busi standar aja,,,
    koil aja yg diganti pake koil karisma 30500-KPH-900 keluaran listriknya besar, malah koil racing aja ada yg kalah besar sampe 35000volt… jadi kalo diputaran tinggi saat kena limiter busi masih bisa memercik cmiiw…

  5. wah itu panjang nya aja udah beda bgt gitu..
    yg iu lebih pendek dr std..
    jd lebih jauh api nya ke dome..
    pembakaran gak pas jadi nya..cmiiw

  6. Itu businya hitam karna setelan karbu terlalu basah/boros makanya ujung elektrodanya hitam, bukaan angin terlalu besar coba dikurangi dikit anginnya…….

  7. Ada 2 kemungkinan:
    1. Salah menentukam tipe busi iridumnya
    2. Settingan karburator terlalu kaya bbm

    Busi iridium aman untuk harian,, malah lebih bagus,,, yg penting tipe businya harus tepat dan settingan karbu harus tepat,,

    Kalo Vario Techno 125 injeksi pale DENSO IU27 gk perlu setting apa2 lagi karena tipe busi tepat dan sistem injeksi gk pake settinh angin manual, haha,,,

  8. busi iridium itu cocoknya buat motor kompresi tinggi, diatas 10:1 ..kalau motor kompresi rendah terus pakai premium lalu pakai iridium, cepet tewas itu busi..

    masih untung mas motor nya gak knp2.. kmrn baca di forum ada yang sampe pistonnya bolong katanya gara2 efek pk busi iridium.

  9. busi racing harusnya dipakai pada motor racing
    busi ini semata2 konstant pada siksaan tempratur ruang bakar
    jadi percuma dipakai buat motor harian, kecuali kalau motor hariannya spek balap, atau mungkin motor hariannya moge…. 😛 🙂

Komentar bagus selalu menginspirasi dan menyemangati kami